Pantau Flash
Eks Pimpinan KPK Minta Jokowi Dihadirkan saat Uji Materil Revisi UU KPK
Nilai Kapitalisasi Apple Turun Rp466,1 Triliun Akibat Virus Korona
Arsul PPP Menduga Pasal 170 RUU Ciptaker Bukan Cuma Salah Ketik
Mendag Akan Kaji Bulog Impor Gula Konsumsi 200 Ribu Ton
Penyelidikan Dugaan Korupsi Megaproyek Kemenpar di Lombok Dihentikan

Menhub Minta Tarif Garuda Bisa Dijangkau Masyarakat

Headline
Menhub Minta Tarif Garuda Bisa Dijangkau Masyarakat Menteri Perhubungan, Budi Karya. (Foto: ANT)

Pantau.com - Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, meminta agar tarif penerbangan Garuda Indonesia bisa dijangkau masyarakat. Kendati di sisi lain, ia juga meminta agar perusahaan plat merah itu bisa menghasilkan keuntungan agar terus berlanjut.

Hal itu disampaikan Budi Karya dalam pertemuannya dengan Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra dan jajarannya di Kementerian Perhubungan, Jakarta, pada Jumat 24 Januari 2020.

"Saya ada dua hal, tidak sekadar menurunkan harga tiket tapi saya juga mengutamakan Garuda ini harus sustain. Artinya dia mesti untung agar berkelanjutan tapi juga beri ruang keterjangkauan bagi masyarakat," ujar Budi Karya.

Baca juga: Langkah Pertama Pasca Dipilih, Dirut Garuda Disarankan Turunkan Harga Tiket

Budi lantas mengemukakan tiga usulan agar maskapai nasional itu bisa memberikan harga yang bisa dijangkau masyarakat. Usulan itu pun disebutnya sudah pernah disampaikan kepada Menteri BUMN Erick Thohir.

Pertama, yakni dengan melakukan bundĺing biaya penerbangan dengan hotel untuk sejumlah paket wisata yang diyakini bisa jadi pilihan masyarakat.

Usulan kedua, yakni dengan melakukan penjualan di jauh hari untuk meningkatkan tingkat keterisian (load factor) maskapai yang belum optimal.

Baca juga: PBNU Yakin Yenny Wahid Mampu Atasi Permasalahan di Garuda Indonesia


"Sekarang ini Garuda load factor rata-rata 70 persen. Sisa 30 persen ini kan sayang. Kalau dari 30 persen itu sekitar 50 persennya saja terisi dan bisa dijual tiga bulan sebelumnya maka akan meningkatkan keterisian," ungkapnya.

Sedangkan usulan ketiga, lanjut Budi, yakni memberikan tiket murah pada hari dan jam tertentu di mana tingkat keterisiannya masih rendah.

"Ketiga hal ini kita harapkan bisa membuat Garuda lebih bagus. Eksis, tapi juga bisa memberikan keterjangkauan," tukasnya.



Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Tatang Adhiwidharta
Category
Ekonomi

Berita Terkait: