Pantau Flash
Survei: Sejak Pandemi, Aktivitas Anak Main Game Komputer Berkurang
Bayi 50 Hari Asal Cirebon Positif Korona Usai Diajak Orangtua ke Hajatan
Update COVID-19 di Indonesia: Jumlah Positif 30.514, Pasien Sembuh 9.907
KSP: Pemerintah Berhati-hati dan Tetap Waspada Memasuki Era New Normal
Meutya Hafid: Kepemimpinan Penerapan New Normal Tetap di Pemerintah Sipil

Anies kepada Warga Jakarta: Jadikan Momen Lebaran ke Transisi New Normal

Anies kepada Warga Jakarta: Jadikan Momen Lebaran ke Transisi New Normal Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. (Foto: Antara)

Pantau.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta warga yang tinggal di ibu kota agar tetap tinggal di rumah meski dua hari lagi perayaan Idul Fitri 1441 H akan dilaksanakan.

"Menuju Idul Fitri banyak yang melaksanakan kegiatan di luar rumah, baik untuk berbelanja maupun persiapan Idul Fitri. Itu semua punya potensi  penularan (COVID-19). Karena itulah hari-hari ke depan penting bagi kita semua untuk tetap berada di rumah," kata Anies dalam siaran langsungnya di Balai Kota Jakarta, Jumat (22/5/2020).

Anies meminta masyarakat untuk tetap di rumah agar Jakarta dapat menyiapkan diri memulai fase transisi menuju 'Normal Baru' selama dua pekan ke depan. "Bila tidak disiplin, kita longgar, maka dua pekan ke depan akan terpaksa diteruskan (PSBB)," kata Anies.

Baca juga: Anies Minta Warga Jakarta Disiplin pada PSBB Penghabisan

Dalam siaran langsungnya itu, Anies juga mengajak Ketua MUI Provinsi DKI Jakarta dan Ketua DMI Wilayah DKI Jakarta untuk mengajak masyarakat tetap beribadah di rumah khususnya pada saat merayakan Takbir dan salat Id.

"Mari tetap stay di rumah kita masing-masing. Warga Jakarta mari tetap di Jakarta melaksanakan ibadah di rumah masing-masing. Insyaallah itu tidak akan mengurangi nilai pahala kepada Allah," kata Ketua MUI Provinsi DKI Jakarta KH Munahar Muchtar.

Anies juga mengimbau agar masyarakat tidak melakukan mudik lokal agar tidak menyebarkan COVID-19 lewat mobilisasi di kawasan Jabodetabek.

"Kita berharap kepada semua untuk melindungi saudara-saudara kita di kampung melindungi masyarakat kita. Juga bila terjadi arus mudik lalu arus balik, potensi terjadi gelombang kedua sangat besar karena itu pesan kita jangan mengambil sikap yang tidak mementingkan kepentingan orang banyak lindungi diri anda, lindungi orang lain, melindungi keluarga. Banyak di antara kita yang sudah terpapar COVID-19 tapi tidak memiliki gejala inilah yang sangat berbahaya," kata Anies.

Baca juga: Anies Kembali Perpanjang PSBB DKI Jakarta 22 Mei hingga 4 Juni

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Widji Ananta
Penulis
Noor Pratiwi

Berita Terkait: