Pantau Flash
Jokowi Akhirnya Cabut Perpres Izin Investasi Miras
Genap Satu Tahun Pandemi, 2 Kasus Mutasi COVID-19 Inggris Ditemukan di Indonesia
Bayern Munchen Berhasil Mendapatkan Bek Kiri Reading Omar Richards
Baku Tembak dengan TNI-Polri, 2 Teroris MIT Poso Tewas
Update COVID-19 RI: Kasus Positif Naik 6.680 dengan Total 1.341.314

Prihatin Konflik Agama, Khatib Aam PB NU Akan Jadi Narasumber di Konferensi Internasional Vatikan

Prihatin Konflik Agama, Khatib Aam PB NU Akan Jadi Narasumber di Konferensi Internasional Vatikan Khatib Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, KH Yahya Cholil Staquf, bersama Paus Fransiskus. (Foto: Antara/NU)

Pantau.com - Khatib Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PB NU), KH Yahya Cholil Staquf, dijadwalkan berbicara sebagai narasumber dalam konferensi internasional yang diprakarsai oleh Tahta Suci Vatikan, minggu depan, 26-27 Januari 2021.

Dari Indonesia dia tak sendirian, Gus Yahya juga tampil bersama Uskup Agung Jakarta, Kardinal Ignatius Suharyo Hardjoatmodjo, pada konferensi itu.

Baca juga: Penyelenggaraan Pilkada Serentak 2020 di Mata Ketum PBNU Said Aqil

Dalam pernyataan tertulisnya, di Jakarta, Rabu (20/1/2021), Gus Yahya menyampaikan keprihatinannya atas konflik agama yang masih terus saja terjadi di berbagai wilayah.

"Aktivisme dialog antaragama telah berlangsung puluhan tahun, tapi tidak membuahkan hasil yang berarti dalam perbaikan hubungan antarumat beragama. Konflik agama masih terjadi di mana-mana di seluruh dunia, malah cenderung semakin marak. Hari-hari ini, PBB menempatkan pasukan penjaga perdamaian di 34 titik konflik di seluruh dunia, 26 di antaranya konflik agama," ujarnya.

Ia melihat dialog yang ada selama ini cenderung tidak jujur dalam melihat masalah, dan berhenti di forum dialog tanpa tindak lanjut di lingkungan komunitas masing-masing agama.

Namun begitu, dia mengungkapkan optimisme menyambut Konferensi Vatikan kali ini.

"Melihat topik-topik diskusi dan para narasumber yang dijadwalkan, saya optimis ini akan menjadi dialog yang jujur dan mengakui masalah apa adanya, sehingga dapat diharapkan menghasilkan solusi yang nyata. Prinsip paling mendasar adalah bahwa dialog antaragama harus dilakukan dengan jujur," kata Gus Yahya.

Konferensi bertajuk “Religious Radicalism: Christian And Muslim Understanding And Responses” (Radikalisme Agama: Pandangan dan Tanggapan Umat Kristen dan Umat Islam), itu akan digelar secara virtual dengan tuan rumah Dewan Kepausan Untuk Dialog Antaragama (Pontifical Council for Interreligious Dialogue).

Keduanya akan tampil di hari pertama konferensi tersebut. Hardjoatmodjo akan berdampingan dengan Prof Akhtarul Wasey, Wakil Kanselir dari Universitas Maulana Azad di Jodhpur Rajasthan, India, untuk menyampaikan catatan-catatan dari sudut pandang Kristen dan Muslim tentang Radikalisme di Asia.

Sedangkan Gus Yahya diminta untuk memberikan wawasan mengenai Global Geo-politic Conflicts and Understanding the Phenomena of Home-grown Terrorism and Foreign Fighters alias Konflik Geopolitik Global dan Pemahaman tentang Gerakan Teroris Yang Tumbuh di Dalam Negeri dan Mujahidin Antarnegara).

Baca juga: 234 Tokoh NU Meninggal Dunia Selama Pandemi COVID-19

Konferensi itut melibatkan tokoh-tokoh dari kalangan pemimpin agama dan intelektual dari Timur Tengah, Afrika, Asia, Eropa dan Amerika.

Selain mereka berdua, akan tampil antara lain Sekretaris Jenderal Liga Ulama Muhammadiyah Kerajaan Maroko, Syaikh Ahmad Abbadi, dan pimpinan Desk Islam di Dewan Kepausan untuk Dialog Antar Agama, Monsignor Khaled Akasheh asal Yordania. 

Juga intelektual muslim Amerika berdarah Turki yang adalah Senior Fellow pada program studi Islam and Modernity, Cato Intitute, USA, Mustafa Akyol, pendiri the Observatory of Religious Radicalism and Conflict in Africa, Senegal, Prof Bakary Sambe, dan 27 orang tokoh Internasional lain.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Gilang K. Candra Respaty

Berita Terkait: