Pantau Flash
Ronaldinho Segera Bebas Setelah Kejaksaan Sepakati Kesepakatan
Polisi Jerat 'Gilang Bungkus' dengan Pasal Perbuatan Tidak Menyenangkan
Juventus Resmi Pecat Maurizio Sarri
TikTok Ancam Tempuh Jalur Hukum Usai Diblokir Donald Trump
Pemerintah Beri Santunan Rp300 Juta untuk Tenaga Medis Gugur Tangani Korona

Viral Bayi Derita Penyakit Langka Herlequine Ichtyosys di Riau

Viral Bayi Derita Penyakit Langka Herlequine Ichtyosys di Riau Gubernur Kepri Isdianto saat menjenguk bayi dengan Herlequine Ichtyosys di Kota Batam, pekan lalu. (Foto: Dok Pemprov Kepri)

Pantau.comKondisi bayi yang menderita penyakit langka, sindrom "herlequine ichtyosys" di Kota Batam mulai membaik, kulit keras yang membalut tubuhnya mulai mengelupas.

Dokter anak RS Hermine yang menangani pasien itu, Ronal Chandra di Batam, Senin, menyatakan kulit kerasnya sudah mulai mengelupas, tinggal pada bagian belakang kepala dan punggung. Namun, obat yang dibutuhkan bayi dari Ibu Nadya itu, acitretin, belum juga didapatkan.

Padahal obat itu dibutuhkan untuk memperbaiki perfusi jaringan, khususnya jari, serta mempercepat pengelupasan kulit yang menebal dan mengurangi kekakuan dinding dada. "Penanganan selanjutnya, perawatan kulit, pencegahan infeksi dan peningkatan berat badan," kata dokter Ronal.

Baca juga: Viral Jenazah Reaktif COVID-19 di Medan Dikubur Masih Berdaster

Hingga kini, ia menilai pengembangan bayi yang lahir 1 Juli 2020 itu, relatif baik. "Bayinya sejauh ini baik-baik saja. Sudah mulai menyusui langsung," kata dia.

Selama ini, bayi yang lahir dengan berat badan 2.000 gram itu dibantu alat selang untuk menyusui.

Sebelumnya, Direktur Rumah Sakit Graha Hermine, Fajri Israq menjelaskan sindrom "herlequine ichtyosys" yang diderita bayi dari Ibu Nadia, memiliki gambaran klinis kulit melepuh.

"Beberapa organ berkurang fungsinya, jari, telinga dan selaput mata. Saat ini sedang dirawat dokter spesialis kami," kata Fajri.

Baca juga: Pak Nadiem Makarim, Anak-anak Ini Belajar Pakai Radio karena Internet Susah

Saat lahir, kulit bayi itu nampak keras, seperti patung. Pada bagian mata juga tidak nampak bola mata, hanya berwarna pink yang menonjol ke luar.

Menurut Fajri, sejak lahir hingga kini, bayi dari Ibu Nadya itu menunjukkan perkembangan baik, apabila dibandingkan dengan bayi dengan sindrom serupa.

Plt Gubernur Kepulauan Riau Isdianto yang datang khusus untuk menjenguk bayi Ibu Nadya menyatakan Pemprov Kepri akan membantu biaya pengobatan melalui Jamkesda. "Supaya orang tuanya tidak memikirkan biaya dan terbebani. Kami harapkan orang tua bisa lebih konsentrasi merawat anaknya," katanya.

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta

Berita Terkait: