Pantau Flash
Bayi 50 Hari Asal Cirebon Positif Korona Usai Diajak Orangtua ke Hajatan
Update COVID-19 di Indonesia: Jumlah Positif 30.514, Pasien Sembuh 9.907
KSP: Pemerintah Berhati-hati dan Tetap Waspada Memasuki Era New Normal
Meutya Hafid: Kepemimpinan Penerapan New Normal Tetap di Pemerintah Sipil
KPU dan Kemendagri Sedang Siapkan Protokol Kesehatan Tahapan Pilkada 2020

Klopp Masih Baper Dikandaskan Atletico Madrid, Pandemi Korona Dibawa-bawa

Klopp Masih Baper Dikandaskan Atletico Madrid, Pandemi Korona Dibawa-bawa Manajer Liverpool Juergen Klopp. (Foto: Reuters/Hannah McKay via Antara)

Pantau.com - Pelatih Liverpool Jurgen Klopp mengakui bahwa kebingungan dan rasa khawatir seputar pandemi virus korona telah memengaruhi persiapannya kala timnya disingkirkan Atletico Madrid di Liga Champions.

Lebih dari dua pekan yang lalu, Atletico tiba di Anfield dengan keunggulan satu gol dari leg pertama atas pemuncak Liga Premier Inggris tersebut.

Klub asal Spanyol tersebut berhasil menang 3-2 atas skuat asuhan Jurgen Klopp tersebut, dengan agregat akhir 4-2 untuk keunggulan Atletico Madrid. Hasil tersebut membuat Atletico melaju ke perempat final kompetisi elite Eropa tersebut dan memupuskan harapan The Reds untuk mempertahankan gelar mereka sebagai raja Eropa.

Baca juga: Klopp: Saat Ini Pertandingan Sepak Bola Bukanlah yang Terpenting

Pertandingan itu menjadi laga besar terakhir di Inggris sebelum seluruh kompetisi sepak bola di empat liga teratas Eropa dihentikan hanya selang dua hari kemudian karena virus korona.

Berbicara di situs resmi Liverpool, Klopp mengakui bahwa kekhawatiran terkait pandemi tersebut telah memengaruhi pikirannya menjelang pertandingan yang sulit tersebut. "Ini terjadi dua pekan lalu, tetapi rasanya seperti sudah lama sekali ketika kami bermain melawan Atletico," katanya yang dilansir Goal.

“Saya ingat bahwa kita semua tahu tentang situasi dengan virus korona di seluruh dunia, tetapi kita masih 'bermain' karena saat itu kita tidak benar-benar memikirkannya di Inggris."

"Kami bahkan bermain melawan Bournemouth pada Sabtu, kami menang dan pada Minggu (Man) City kalah, jadi kami lebih memikirkan untuk meraih 'dua kemenangan lagi'.“

"Namun, pada Senin pagi, saya bangun dan mendengar tentang situasi di Madrid, bahwa mereka akan menutup sekolah dan universitas mulai Rabu, jadi sungguh aneh mempersiapkan pertandingan itu, jujur saja."

Baca juga: Sterling Dicap Pengkhianat, Eks Manajer Liverpool Pasang Badan

"Saya biasanya tidak mudah teralihkan dengan hal-hal di sekitar saya. Saya dapat membangun penghalang ketika saya mempersiapkan pertandingan, tetapi pada saat itu sangat sulit,” tambah pelatih asal Jerman berusia 52 tahun tersebut.

Musim Liga Premier Inggris saat ini ditunda hingga 30 April, dengan beberapa klub dalam beberapa hari terakhir dilaporkan menyatakan bahwa mereka ingin musim ini tidak dilanjutkan.

Bila terjadi, maka Liverpool tidak akan memenangkan gelar liga Inggris pertama mereka dalam 30 tahun terakhir, meski mereka hanya membutuhkan dua kemenangan untuk dinobatkan sebagai juaranya.

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Kontributor - WIL

Berita Terkait: