Pantau Flash
Survei: Sejak Pandemi, Aktivitas Anak Main Game Komputer Berkurang
Bayi 50 Hari Asal Cirebon Positif Korona Usai Diajak Orangtua ke Hajatan
Update COVID-19 di Indonesia: Jumlah Positif 30.514, Pasien Sembuh 9.907
KSP: Pemerintah Berhati-hati dan Tetap Waspada Memasuki Era New Normal
Meutya Hafid: Kepemimpinan Penerapan New Normal Tetap di Pemerintah Sipil

Saddil Terjerat Kasus Penganiayaan di Kendari, Begini Reaksi Bhayangkara FC

Saddil Terjerat Kasus Penganiayaan di Kendari, Begini Reaksi Bhayangkara FC Saddil Ramdani saat diperkenalkan sebagai rekrutan anyar Bhayangkara FC di Jakarta, Sabtu (8/2/2020). (Foto: Antara/Asep Firmansyah)

Pantau.com - Manajemen Bhayangkara FC akan mengikuti semua prosedur hukum Polres Kendari soal dugaan penganiayaan yang dilakukan gelandang mereka, Saddil Ramdani, terhadap seseorang saat berada di Kendari.

"Kami menyerahkan proses hukum kepada Polres Kendari," kata Manajer Tim Bhayangkara I Nyoman Yogi Hermawan dalam keterangan tertulisnya, Rabu (1/4/2020).

Baca juga: Bhayangkara FC Kontrak Saddil Ramdani Satu Musim

Sebelumnya, beredar kabar bahwa kerabat korban melaporkan Saddil Ramdani atas dugaan penganiayaan yang menimpa saudaranya ke Polres Kendari akhir pekan lalu.

Meski begitu, klub masih mencari informasi lebih dalam kasus tersebut dan salah satu informasi yang didapat manajemen adalah masalah tersebut terjadi di antara keluarga besar Saddil Ramdani.

Apabila dalam penyelidikan kepolisian Saddil terbukti bersalah, maka klub siap memberikan sanksi yang juga diperkuat dalam kontrak pemain Bhayangkara FC.

Sanksi terberat yang bisa menjerat Saddil Ramdani adalah kontraknya dengan The Guardian akan berakhir jika terjerat hukum pidana.

Baca juga: Begini Komentar Saddil Ramdani Usai Dipastikan Gabung Bhayangkara FC

"Kami tunggu proses penyelidikan pihak berwajib. Setelah itu, kami akan membahasnya dalam rapat manajemen," kata dia.

Para pemain Bhayangkara FC sendiri tengah dalam kondisi diliburkan setelah PSSI dan PT Liga Indonesia Baru menunda sementara kompetisi akibat pandemi COVID-19. Manajemen pun memulangkan seluruh pemain hingga ada kejelasan kapan kompetisi mulai kembali.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Adryan Novandia

Berita Terkait: