Pantau Flash
Pelaku Pelecehan Seksual saat Rapid Test di Bandara Soetta Jadi Tersangka
Ilham Saputra Ditunjuk sebagai Pelaksana Harian Ketua KPU
BMKG Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrem hingga 28 September
Positif COVID-19 Betambah 4.071, Total Menjadi 252.923 Kasus
Pendapatan Negara Turun 13,1 Persen, hingga Agustus Capai Rp1.034,1 T

Waduh, Ternyata Obesitas Bisa Sebabkan Gangguan Menstruasi

Waduh, Ternyata Obesitas Bisa Sebabkan Gangguan Menstruasi Ilustrasi. (Foto: shutterstock)

Pantau.com - Obesitas bisa berdampak buruk pada kondisi tubuh seseorang, salah satunya mengganggu masa haid untuk para kaum hawa.

“Karena ada hubungannya antara peningkatan berat badan luar biasa dengan gangguan menstruasi,” ujar dokter spesialis kebidanan dan kandungan konsultan fertilitas di Rumah Sakit Pondok Indah, Kanadi Sumapraja, di Jakarta, Kamis (13/2/2020).

Baca juga: Sering Sembelit? 5 Buah Ini Ampuh Atasi Semua Masalah Perut

Lebih lanjut, dia menjelaskan, penumpukan lemak di tubuh meningkatkan daya kerja hormon insulin yang berfungsi mengatur kadar gula darah yang berujung terganggunya pematangan sel telur.

“Oleh karena itu, salah satu upaya yang bisa dilakukan untuk memperbaiki kesuburan pada orang-orang mengalami gangguan menstruasi ditambah obesitas adalah mengurangi jaringan lemaknya,” kata Kanadi.

Cara lainnya agar kelenjar penghasil hormon insulin tak rusak, dokter bisa meresepkan obat untuk meningkatkan sensitivitas hormon sehingga daya kerjanya turun.

“Supaya jangan sampai kelenjar yang menghasilkan hormon insulin rusak karena dipaksa menghasilkan hormon insulin dengan kadar yang tinggi. Kita berikan obat-obatan yang bisa meningkatkan sensitivitas hormon insulin, sehingga hormon ini bisa diturunkan,” tutur Kanadi.

Baca juga: Cara Alami Mencegah Munculnya Stretch Mark Selama Kehamilan

Selain itu, penting juga memperbaiki kondisi tubuh mereka dengan obesitas yakni memperbaiki asupan makanan dan aktivitasnya.

“Mencoba perbaiki kondisi tubuhnya, dengan mengurangi jaringan lemak dengan perbaiki asupan makanan dan aktivitasnya, sehingga ada keseimbangan antara kalori yang masuk dengan yang keluar,” pungkas Kanadi.

Dalam kesempatan berbeda, dokter spesialis obstetri dan ginekologi di RSU Bunda Jakarta, Cindy Rani Wirasti pernah mengatakan, lemak tubuh yang berlebihan atau kekurangan menyebabkan terganggunya pembentukan hormon yang berujung menstruasi tidak teratur.

Lemak, merupakan sumber pembentukan hormon. Bila asupannya tak seimbang, pembentukan hormon terganggu.

Cindy menyarankan para perempuan sebaiknya memiliki indeks massa tubuh normal yakni 19-23.


Tim Pantau
Editor
Kontributor - TIH
Penulis
Kontributor - TIH

Berita Terkait: