Forgot Password Register

Mundur dari Kesepakatan Nuklir Iran, Bumerang untuk AS?

Mundur dari Kesepakatan Nuklir Iran, Bumerang untuk AS? Donald Trump. (Foto: Reuters/Joshua Roberts)

Pantau.com - Presiden Amerika Serikat Donald Trump memutuskan mundur dari kesepakatan nuklir Iran pada 12 Mei, namun bagaimana ia akan melakukannya masih tidak jelas, kata pejabat Gedung Putih dan sumber, yang mengetahui pergulatan di dalam pemerintah, Rabu.

Trump diperkirakan memilih Amerika Serikat menetap dalam perjanjian internasional, tempat Iran setuju mengekang program nuklirnya dengan imbalan keringanan sanksi, sebagian karena "pemeliharaan persekutuan" dengan Prancis dan menyelamatkan muka Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang bertemu Trump pada minggu lalu dan mendesaknya menetap dalam perjanjian tersebut, kata sumber itu.

Keputusan Trump mengakhiri keringanan sanksi AS akan menenggelamkan kesepakatan itu dan dapat memicu serangan balik oleh Iran, yang dapat melanjutkan program senjata nuklirnya atau menghukum sekutu AS di Suriah, Irak, Yaman dan Libanon.

Baca juga: Presiden Prancis Berharap Trump Pertahankan Perjanjian Nuklir dengan Iran

Secara teknis, Trump harus memutuskan pada 12 Mei apakah akan memperbarui "keringanan" dengan menangguhkan beberapa sanksi AS terhadap Iran.

Salah satu pejabat Gedung Putih, yang berbicara dengan syarat tidak dikenali, mengatakan bahwa kemungkinan, Trump akan berakhir dengan keputusan bahwa bukan penarikan penuh, tetapi tidak dapat menggambarkan seperti apa bentuknya.

Pernyataan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Senin 30 April 2018 lalu tentang bukti kegiatan senjata nuklir masa lalu Iran dapat memberikan Trump alasan baru untuk menarik diri.

Iran membantah pernah menginginkan senjata nuklir dan menuduh musuh bebuyutannya Israel memicu kecurigaan dunia terhadapnya.

Baca juga: Iran Sebut Pidato Netanyahu Soal Fakta Nuklir Kekanak-kanakan

Perjanjian antara Iran dan enam negara besar -Inggris, China, Perancis, Jerman, Rusia dan AS- berada di antara kebijakan luar negeri mantan Presiden Barack Obama.

Pejabat Gedung Putih mengatakan, Trump sebagian besar akan menarik diri, tetapi dia belum membuat keputusan dan bahwa dirinya tampak siap melakukannya, namun tidak bisa dianggap keputusan final hingga presiden membuat keputusan.

Penasihatnya tidak ingin secara gencar berbicara kepada Trump tentang penarikan diri, karena ia tampaknya berniat melakukannya, kata pejabat, yang kedua, Gedung Putih.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More