Forgot Password Register

Punya Banyak Fans, Iqbaal Ramadhan Tak Ingin Berakhir Seperti John Lennon

Punya Banyak Fans, Iqbaal Ramadhan Tak Ingin Berakhir Seperti John Lennon Iqbaal Ramadhan. (Foto: Instagram/@iqbaal.e)

Pantau.com - Iqbaal Ramadhan mengaku maklum dengan adanya fans 'garis keras'. Dia memahami bahwa sikap penggemar yang berlebihan sebenarnya adalah reaksi natural mereka terhadap suatu karya dari seorang figur publik yang mereka kagumi.

"Jadinya hal-hal seperti itu tidak bisa dihindari, hal itu akan selalu ada dan akan selalu berusaha mencoba mendapatkan perhatian dari seorang idolanya," kata Iqbal di Kafe Paradigma, Menteng, Jakarta, beberapa waktu yang lalu.

Baca juga: Punya Banyak Penggemar Ibu-ibu, Iqbaal Ramadhan: Biasa Aja Sih

Saat disinggung soal ada penggemar beratnya yang sampai mengaku jadi istrinya, Iqbaal mengatakan kalau hal itu masih wajar dibanding dengan penggemar musisi lain di mancanegara yang sampai tega membunuh sang idola saking tergila-gilanya akan sosok idola tersebut.

"Contoh kasus juga yang dialami oleh John Lennon yang dibunuh dari seorang penggemarnya yang mengagumi karya-karyanya. Kalau yang gue alami baru sampai orang yang buat video mengaku-ngaku menjadi istri gue, tapi jangan sampai kasus John Lennon sampai ke gue juga," katanya sambil tertawa.

Baca juga: Foto Iqbaal Berciuman dengan Seorang Bule Tersebar, Fans Bela Sang Idola

Iqbaal mengatakan selama ini dia selalu memberi pengertian kepada penggemarnya bahwa jika ingin mendapat perhatian dari idolanya tidak perlu membuat video viral, ia justru senang dengan penggemar yang bisa bersaing dengnnya dalam hal menuntut ilmu.

"Gue selalu berusaha untuk mengedukasi mereka seperti, kalau ingin di-notice oleh gue tidak harus dengan cara bikin video di instagram. Kalian bisa melakukan dengan cara misal, lo satu sekolah dengan gue di luar negeri sana, mungkin hal itu yang bakal ke-notice sama gue, karena lo masuk ke sekolah yang sama dengan gue," lanjut Iqbaal.

Iqbal Ramadhan kini tengah mempersiapkan dirinya untuk melanjutkan pendidikan ke negeri Kanguru mengambil jurusan media komunikasi di Universitas Monash, Australia.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More