Pantau Flash
Mantap! DKI Jakarta Catat Angka Kesembuhan Harian Covid-19 Tertinggi
Wagub DKI Jakarta Rangkul Ormas untuk Jaga Stabilitas Ibu Kota, Sebut Bentuk Kolaborasi dengan Pemerintah
Pemerintah Turunkan Harga PCR Rp275 Ribu, Langsung Berlaku Mulai Hari Ini
Ribuan Ormas di Jakarta Deklarasikan Diri untuk Amankan Ibu Kota pada Pemilu 2024
Sah! Harga PCR Resmi Turun Jadi Rp275 Ribu, di Luar Jawa-Bali Rp300 Ribu

Pemulihan Ekonomi Nasional Itu Berasal dari Ibu-ibu, Nggak Percaya?

Pemulihan Ekonomi Nasional Itu Berasal dari Ibu-ibu, Nggak Percaya? Ilustrasi uang rupiah. (Foto: Kemenkeu)

Pantau.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan sumber pembiayaan utang untuk mendanai program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) sebagian besar berasal dari dalam negeri termasuk salah satunya melalui surat utang negara yang dominan dibeli ibu-ibu.

“Sebanyak 56 persen surat obligasi negara yang kita keluarkan dibeli oleh ibu-ibu, lebih banyak dari laki-laki dari sisi persentasenya,” katanya menepis anggapan mayoritas pembiayaan PEN dari asing dalam Outlook Perekonomian RI 2021 di Jakarta, Selasa (22/12/2020).

Baca juga: Vaksinasi COVID-19 Dipercaya Penuhi Target Ekonomi 4,5-5,5 Persen di 2021

Menkeu menjelaskan pembiayaan PEN melalui beberapa jalur di antaranya sinergi berbagi beban dengan Bank Indonesia (BI) yang menyediakan pendanaan secara langsung mencapai sekitar Rp395 triliun dengan suku bunga nol persen.

Kemudian, lanjut dia, BI juga secara khusus membeli surat berharga negara (SBN) pemerintah sekitar Rp180 triliun untuk mendukung pendanaan UMKM dan korporasi dengan suku bunga satu persen di bawah reverse repo.

Sisanya, imbuh dia, pembiayaan dipenuhi melalui jalur lainnya yakni penerbitan surat utang negara di dalam negeri termasuk Rp80 triliun yang diterbitkan secara ritel dan dibeli oleh masyarakat. Surat utang negara yang konvensional dan syariah inilah yang mayoritas dibeli oleh wanita utamanya ibu-ibu mencapai 56 persen dan juga dibeli generasi milenial.

Pembeli lainnya, lanjut dia, surat utang negara di dalam negeri juga dibeli paling besar oleh perbankan Indonesia karena melimpahnya dana pihak ketiga (DPK) di perbankan dan mereka hati-hati menyalurkan kredit kepada calon debitur.

Baca juga: Beberkan Faktor Pendorong PEN, Jokowi: Ekonomi Kita akan Kembali Normal

Sri Mulyani menambahkan pemerintah juga mendapatkan pembiayaan yang berasal dari pinjaman bilateral dan multilateral dengan porsi yang lebih kecil dibandingkan surat utang di dalam negeri. “Lalu kemudian kita melakukan issuance atau penerbitan surat utang berdenominasi dolar atau euro maupun yen. Jadi kalau disebutkan bahwa mata uang asing atau surat utang luar negeri dominan itu sama sekali tidak benar,” katanya.

Seperti diketahui pandemi COVID-19 mendorong pemerintah memperlebar defisit APBN 2020 dari awalnya 1,76 persen atau sekitar Rp307,2 triliun, membengkak menjadi 6,34 persen atau Rp1.039,2 triliun. Dari jumlah itu, sebanyak Rp965,2 triliun di antaranya untuk membiayai PEN.

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta

Berita Terkait: