Pantau Flash
PKS Putuskan Abstain di Pilkada Solo
Djoko Tjandra Dituntut 2 Tahun Bui Kasus Surat Jalan Palsu
Benny Wenda Siap Temui Jokowi: Dengan Kedudukan Setara Negara dan Negara
Iyut Bing Slamet Ditangkap karena Narkoba
COVID-19 RI 4 Desember: 563.680 Kasus Positif dan 17.479 Meninggal Dunia

RS Persahabatan: ODP Virus Korona Akan Diseleksi

RS Persahabatan: ODP Virus Korona Akan Diseleksi Ilustrasi tenaga kesehatan mengecek kesiapan alat kesehatan di ruang isolasi. (Foto: Antara/Muhammad Zulfikar

Pantau.com - Pengelola Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan menyiapkan fasilitas pelayanan untuk orang dalam pemantauan (ODP) terkait penularan COVID-19.

Direktur Utama Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan Rita Rogayah saat menyampaikan keterangan pers di Graha BNPB Jakarta, Rabu (8/4/2020), mengatakan bahwa tidak semua ODP butuh menjalani rawat inap di rumah sakit.

"Akan diseleksi mana yang memang indikasi rawat. Juga akan dilihat apakah kasusnya ringan, sedang, atau berat," katanya.

Baca juga: Ganjar Persilakan Ratusan Buruh Jateng yang Kena PHK Daftar Kartu Prakerja

Ia menambahkan, ODP yang mengalami gejala ringan berdasarkan hasil pemeriksaan di poli khusus akan dirujuk ke Rumah Sakit Darurat COVID-19 Wisma Atlet di Kemayoran dan ODP yang mengalami gejala berat akan dirawat di RSUP Persahabatan.

Rita mengatakan bahwa tempat tidur rawat inap disiapkan di unit perawatan intensif untuk menangani pasien dengan gejala sakit berat. Rumah sakit akan menambah jumlah tempat tidur di ruang perawatan intensif untuk keperluan itu.

"Dibantu rumah sakit lain di wilayah DKI Jakarta, maka akan ditingkatkan lagi menjadi lebih dari 100 tempat tidur," katanya.

Baca juga: Pakar Patologi Beberkan Bahaya Zoonosis di Tengah Pandemi Korona

Rita menjelaskan pula bahwa ada 15 rumah sakit rujukan penanganan COVID-19 di wilayah DKI Jakarta. "Kami harus menata kasus, bagaimana yang bisa diterima atau ditatalaksanakan sesuai dengan kasusnya," katanya.

Menurut dia, saat ini rumah sakit di DKI Jakarta telah mempersiapkan 475 tempat tidur perawatan untuk mendukung penanganan pasien COVID-19.

"Dalam pertemuan dengan Dinas Kesehatan DKI Jakarta disepakati hingga 15 April akan ditingkatkan menjadi 837 tempat tidur," katanya.

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta

Berita Terkait: