Pantau Flash
Pemerintah Izinkan Shalat Idul Adha Digelar di Masjid di Luar Zona Merah dan Oranye
Wapres Sebut MUI Terapkan Moderasi dalam Fatwa Vaksin COVID-19
Pemerintah Anggarkan Rp2 Triliun untuk Bayar Utang ke Guru dan Dosen Agama
36 Pegawai Kedeputian Penindakan KPK Positif COVID-19
Pos Penyekatan di Jembatan Suramadu Resmi Ditiadakan

Penderita Penyakit Jantung Harus Jaga Pola Makan saat Berpuasa

Penderita Penyakit Jantung Harus Jaga Pola Makan saat Berpuasa Ilustrasi (Foto: Pixabay)

Pantau.com - Dokter spesialis jantung di Semen Padang Hospital dr. Eka Fithra Elfi Sp. JP(K) menyarankan penderita penyakit jantung mengatur dan menjaga pola makan saat berpuasa.

"Saat berpuasa, penderita penyakit jantung diminta untuk menghindari makanan yang mengandung lemak tinggi, makanan yang berminyak, hingga makanan yang berkolesterol tinggi," kata dia di Padang, Minggu (25/04/2021).

Selain menjaga pola makanan, ia mengatakan, penderita penyakit jantung sebaiknya berolahraga selama berpuasa. Aktif bergerak dan rutin berolahraga, ia melanjutkan, dapat memperkuat otot jantung, menjaga berat badan ideal, dan mencegah kerusakan arteri. 

Baca Juga: Berpuasa untuk Pengidap Kanker Berefek Positif, tapi Harus Perhatikan Hal ini

"Penderita jantung dianjurkan tetap berolahraga baik saat berpuasa ataupun tidak, namun bukan aktivitas yang berat. Jika sedang berpuasa, olahraga yang disarankan yaitu jalan atau bersepeda dengan durasi 15 sampai 30 menit," katanya. 

"Lakukan olahraga tersebut minimal tiga kali seminggu. Jadi penderita jantung diharuskan olahraga dalam seminggu itu 150 menit," ia menambahkan.

Ia menjelaskan bahwa faktor penyebab penyakit jantung antara lain kadar kolesterol total dan LDL yang tinggi, kadar kolesterol HDL rendah, hipertensi, diabetes, gaya hidup tidak sehat, konsumsi rokok, obesitas, kurang olahraga, serta faktor keturunan. "Jika rasanya gaya hidup yang dijalani tidak sehat dan ada indikasi mengarah ke penyakit jantung, segera lakukan pemeriksaan agar tidak terlambat," katanya.

Gejala penyakit jantung, menurut dia, antara lain dada nyeri, mudah lelah, sesak napas, tungkai nyeri saat berjalan, kaki sering dingin dan kebas, dan luka kaki yang tidak juga sembuh.

"Gejala jantung itu bermacam-macam, tergantung penyakitnya. Hal itu tergantung jenis dari penyakit jantung itu sendiri seperti penyempitan pembuluh darah pada jantung, jantung koroner, atau payah/gagal jantung," katanya.

Baca Juga: Pentingnya Jaga Nutrisi Seimbang untuk Obesitas Pengidap Kanker

"Jadi sebaiknya jika telah terasa dari gejala umum , sebaiknya dilakukan pemeriksaan untuk jaga-jaga, apalagi jika kerapkali dirasakan oleh orang yang berusia di atas 50 tahun ke atas," ia menambahkan.

Dia menyarankan pengaturan pola makan bagi penderita hipertensi dan diabetes karena dua penyakit itu bisa menyebabkan penyakit jantung. Menurut dia, hipertensi merupakan salah satu faktor risiko penyakit jantung koroner. Tekanan darah tinggi bisa menyebabkan pembuluh darah koroner atau pembuluh darah yang menyuplai darah ke jantung mengalami aterosklerosis atau pengerasan dan penyempitan pembuluh darah akibat plak.

Ia mengatakan bahwa penderita diabetes tipe 2 juga berisiko mengalami serangan jantung kalau kadar gula darahnya dibiarkan tidak terkontrol. "Glukosa berlebih yang mengalir dalam darah bisa merusak pembuluh darah dan pada akhirnya memicu serangan jantung. Kerusakan yang disebabkan antara lain terjadinya penumpukan lemak akibat kolesterol atau plak disebut dengan aterosklerosis," ujarnya.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Noor Pratiwi
Penulis
Denis Syaiful Arif

Berita Terkait: