Pantau Flash
Juan Cuadrado Perpanjang Kontrak Bersama Juventus hingga 2022
Terduga Pembobol Bank DKI Bertambah Jadi 41 Orang
Resmi! Bamsoet Nyatakan Maju Tantang Airlangga di Munas Golkar
UMK Kabupaten Karawang Lampaui UMP DKI Jakarta
Jokowi: Stop Belanja Alutsista Hanya Berorientasi Proyek

Buka Lowongan 30.000 Karyawan, Pelamar di Amazon Lebih Dari 200 Ribu

Headline
Buka Lowongan 30.000 Karyawan, Pelamar di Amazon Lebih Dari 200 Ribu Gerai Amazon (Foto: Getty Image)

Pantau.com - Dalam seminggu setelah Amazon mengumumkan rencana untuk lowongan 30.000 pekerjaan di AS, perusahaan itu dibanjiri dengan lebih dari 208.000 aplikasi online. Itu lebih dari 18 lamaran pekerjaan yang diunggah per menit. Sampai saat ini resume terus berdatangan.

"Orang-orang di seluruh negeri memahami nilai pekerjaan Amazon dengan upah minimum USD15, manfaat penuh sejak hari pertama, dan peluang peningkatan keterampilan," kata Beth Galetti, wakil presiden senior SDM di Amazon.

Baca juga: Hampir 1.000 Karyawan Amazon akan Mogok Kerja Protes Perubahan Iklim

Ribuan pencari kerja menghadiri acara Hari Karier Amazon pada Selasa (17 September 2019) di enam kota. Di Arlington, Virginia, lokasi kantor pusat kedua perusahaan, lebih dari 5.000 orang mengunjungi lokasi.  Hal serupa juga terjadi di Boston, Chicago, Dallas, Nashville, dan Seattle. Amazon mengharapkan pertumbuhan lapangan kerja yang signifikan di kota-kota ini.

Perekrut perusahaan telah mengadakan lebih dari 4.500 sesi  wawancara dengan para kandidat dan meninjau sekitar 7.000 resume. Peserta dapat berbicara dengan karyawan Amazon (AMZN) saat ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang perusahaan, menjual produk mereka sendiri di Amazon dan bagaimana memulai bisnis dengan mengirimkan paket.

Posisi baru ini berkisar pada tingkat keterampilan dan pengalaman, dari tingkat pemula di pusat pemenuhan perusahaan hingga insinyur pengembangan perangkat lunak. Semua pekerjaan itu permanen dan kebanyakan dari mereka adalah pekerja fulltime. Mereka semua dibayar setidaknya USD15 per jam, ditambah tunjangan yang mencakup perawatan kesehatan, 401 (k) yang cocok, dan cuti orangtua berbayar hingga 20 minggu.

Baca juga: Dibuka 17 September, Amazon Butuh 30.000 Pekerja Nih

Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS, sekarang ada 7,2 juta lowongan pekerjaan, tetapi ada 6 juta orang Amerika yang menganggur. 

Mungkin data ini yang membuat  Amazon dan perusahaan besar lainnya berjuang untuk merekrut dan mempertahankan karyawan. Pada bulan Juli, perusahaan mengumumkan bahwa mereka akan menginvestasikan USD700 juta dalam inisiatif pelatihan yang disebut "Upskilling 2025," yang katanya akan memberi karyawan keterampilan baru untuk pekerjaan yang diminta yang membayar lebih.

Amazon masih menerima resume.

"Jumlah aplikasi ini tahun ini adalah yang tertinggi yang pernah kami lihat dalam satu minggu tahun ini, dan mungkin yang tertinggi yang pernah kami lihat," kata juru bicara Amazon Adam Sedo. 

"Kami belum pernah melihat buku ini sebelumnya."

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Nani Suherni
Category
Ekonomi

Berita Terkait: