Pantau Flash
Kata Mahfud, KPK Tak Bisa Kembalikan Mandat ke Presiden
Soal Revisi UU Minerba, Jonan: Pernyataan Pemerintah Bisa Pengaruhi Harga
Suasana Memanas, OKI Gelar Pertemuan Luar Biasa Bahas Aksi Paksa Israel
Jokowi Diminta untuk Segera Melantik 5 Pimpinan Baru KPK
Rizki/Della ke Final Vietnam Open 2019, Anggia/Pia Terhenti

Ini Kata Presiden Jokowi Usai Menerima DIM Revisi UU KPK

Ini Kata Presiden Jokowi Usai Menerima DIM Revisi UU KPK Presiden Jokowi memberikan keterangan terkait revisi UU KPK usai membuka Cafeo37 di JI-Expo Kemayoran, Rabu (11/9/2019). (Foto: Antara/Agus Salim)

Pantau.com - Presiden Joko Widodo mengaku sudah menerima Daftar Isian Masalah (DIM) Revisi UU tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan akan segera mempelajarinya.

"Baru saya terima DIM-nya tadi. Baru saya pelajari hari ini. Pelajari dulu, secepat-cepatnya. Kita ini baru melihat DIM-nya dulu," kata Jokowi usai membuka Konferensi ke-37 Asosiasi Insinyur Se-ASEAN (Cafeo37) di JI-Expo Kemayoran, Rabu (11/9/2019).

Ia mengatakan, setelah selesai akan dikirim ke DPR mengenai apa saja materi yang perlu direvisi dan tidak perlu direvisi. "Besok saya sampaikan, nanti saya sampaikan materi-materi apa yang perlu direvisi," katanya.

Baca juga: Komisi III Lanjutkan Fit And Proper Test Capim KPK

Ditanya mengenai ketentuan soal Dewan Pengawas KPK dan SP3, Jokowi mengatakan ingin melihat dulu DIM-nya.

"Jangan sampai ada pembatasan-pembatasan yang tidak perlu sehingga independensi KPK menjadi terganggu, intinya ke sana. Makanya saya mau lihat dulu, nanti satu per satu kita pelajari, putuskan, dan saya sampaikan," katanya.

Ia mengatakan akan memberikan alasan mengapa perlu direvisi dan mengapa tidak perlu direvisi. Mantan Wali Kota Solo itu menyebutkan sudah meminta pertimbangan dari para menteri sejak Senin kemarin juga dari para pakar.

Baca juga: Buya Syafii Usul Wewenang DPR Dikurangi dalam Seleksi Capim KPK

"Sudah mulai sejak hari Senin kita maraton, minta pendapat para pakar, kementerian, semuanya secara detil, sehingga begitu DIM nanti nanti kita lihat, saya sudah punya gambaran," katanya.

Mengenai target RUU tentang KPK itu selesai pada masa keanggotaan DPR 2014-2019, Jokowi mengatakan itu urusan DPR.

Share this Post:
Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta
Category
Nasional

Berita Terkait: