Forgot Password Register

Lewat Tol Laut, Kemenhub-Kemendag Distribusikan Bahan Pokok

Pelabuhan Tanjung Priok (Foto:Istimewa) Pelabuhan Tanjung Priok (Foto:Istimewa)

Pantau.com - Kementerian Perdagangan dan Kementerian Perhubungan bersinergi untuk mendistribusikan bahan pokok ke seluruh Indonesia dalam upaya menjaga stabilitas harga komoditas tersebut pada Ramadan 2018.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menyatakan bahwa pihaknya berkomitmen menjaga stabilitas harga dan ketersediaan pasokan barang kebutuhan pokok untuk masyarakat khususnya menjelang perayaan Idul Fitri 1439 Hijriah yang akan jatuh pada Juni 2018.

"Kemendag dan Kemenhub bersinergi untuk mendistribusikan bahan pokok melalui tol laut sehingga dapat tersebar di seluruh wilayah Indonesia sebelum memasuki bulan puasa dan Lebaran secara bertahap sesuai kebutuhannya," katanya dalam keterangan tertulisnya.

Menurutnya, Kemendag terus melakukan berbagai upaya untuk menjalankan amanat dan arahan yang diberikan Presiden Joko Widodo untuk menjaga stabilitas harga dan ketersediaan stok bapok menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) 2018.

Baca juga: Sri Mulyani: Penerimaan Pajak Capai Rp383,1 Triliun

Untuk mengawal kelancaran pasokan bahan pokok itu, Kementerian Peradgangan telah menugaskan seluruh pejabat Eselon 1 dibantu 200 staf Kemendag dan didampingi Satgas Pangan untuk melakukan pemantauan langsung ke pasar rakyat di seluruh Indonesia dan penetrasi bapok ke pasar rakyat dan ritel modern.

Berbagai upaya dikerahkan agar pencapaian HBKN 2017 dapat terulang pada tahun ini. Saat itu, Kemendag berhasil mengendalikan harga dan inflasi. Untuk pertama kali tidak terjadi kenaikan harga saat memasuki bulan suci Ramadan.

Dalam kesempatan itu, Enggartiasto melakukan kunjungan ke Pasar Karangayu, Semarang. Hasil pantauan menunjukkan bahwa pasokan bapok aman dan terjaga menjelang HBKN. Komoditas yang harganya terpantau stabil, bahkan cenderung turun, yaitu gula, minyak goreng, bawang putih, bawang merah, dan cabai.

Sementara itu, beras tersedia di pasar dengan harga Rp8.950 per kilogram atau di bawah harga eceran tertinggi (HET) yang ditetapkan sebesar Rp9.450.

Baca juga: Terguncang Perekonomian Global, Begini Kondisi Perekonomian Indonesia

Untuk daging ayam dan telur ayam terpantau masih mengalami kenaikan. Enggartiasto menyatakan, pelaku usaha diharapkan untuk segera menurunkan harga dua komoditas tersebut. Pihaknya sudah memberikan batas waktu kepada peternak ayam untuk memasok.

"Kami sudah melakukan dialog dan telah memberikan batas waktu kepada peternak ayam untuk segera memasok. Jika harga belum juga turun, kami akan meminta integrator untuk masuk ke pasar rakyat sehingga harga bisa turun," tegasnya.

Menjelang bulan puasa dan Lebaran tahun ini, Kemendag juga kembali menggelar pasar murah di 350 titik yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Kegiatan ini merupakan hasil kerja sama Kemendag dengan pihak swasta.


Share :
Komentar :

Terkait

Read More