Forgot Password Register

Ngeri-ngeri Sedap! AS Mulai Khawatirkan Perlengkapan Telekomunikasi China

Ngeri-ngeri Sedap! AS Mulai Khawatirkan Perlengkapan Telekomunikasi China John Bolton. (Foto: Reuters/Joshua Roberts)

Pantau.com - Penasehat keamanan presiden Amerika Serikat (AS) John Bolton menyatakan kekhawatiran pihaknya mengenai perlengkapan telekomunikasi China di sektor-sektor yang sangat sensitif.

Hal itu disampaikan oleh Bolton saat pertemuan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

"Kita semua khawatir mengenai pencurian kekayaan intelektual dan perusahaan telekomunikasi China yang digunakan oleh China untuk tujuan pengumpulan informasi intelijen," kata seorang pejabat senior yang memaparkan pembahasan pembicaraan itu.

Baca juga: Benarkah China 'Tebus' Skandal Mega Korupsi 1MDB Malaysia?

Pemerintah Presiden AS Donald Trump melakukan sejumlah langkah yang ditujukan untuk membatasi penetrasi pasar oleh Huawei Technologies Cos Ltd dan ZTE Corp, dua produsen besar perlengkapan telekomunikasi China. Meskipun demikian, kedua perusahaan itu membantah bahwa produk-produk mereka digunakan untuk tujuan mata-mata.

Pemerintah tidak ingin ada hambatan terkait pembagian informasi sensitif dengan Israel, kata pejabat senior itu kepada para jurnalis jelang pertemuan tersebut. Ia merujuk kepada kekhawatiran mengenai teknologi dan investasi China di pelabuhan Haifa.

"Kami secara khusus memasukkannya dalam agenda," sambungnya.

Pemerintahanan Netanyahu, yang frustasi terhadap perselisihan buruh yang mengganggu kegiatan perdagangan, memberi perusahaan China Shanghai International Port Group lampu hijau untuk mengelola pelabuhan swasta di Haifa, pangkalan utama Armada ke-6 AS.

Baca juga: Soal Perjanjian Nuklir INF, Rusia Tantang Kesiapan AS

Kesepatakan perizinan itu diduga membuat AS kecewa dan membuatnya memindahkan salah satu kapal perangnya ke pelabuhan kelas dua Israel di Mediterania Ashdod, kunjungan pertama kapal perang mereka dalam hampir 20 tahun.

Pada Desember 2016, Huawei mengakuisisi perusahaan Israel Hexa Tier, yang memiliki tekonologi pengamanan data cloud, senilai 42 juta dolar AS (sekitar Rp647,5 miliar). Akuisisi itu dilakukan setelah kunjungan CEO rakasasa teknologi China tersebut ke Israel. Masih pada bulan yang sama, Huawei juga mengakuisisi perusahaan riset teknologi informasi Toga Networks dengan nilai yang tidak diumumkan.

Menurut media Israel, ZTE telah menunjukkan ketertarikan terhadap sektor teknologi Israel sejak mengirim satu delegasi senior ke negara itu pada 2013. Harian Haaretz pada 2016 melaporkan bahwa Israel memiliki kebijakan yang tidak diumumkan untuk tidak menggunakan teknologi Huawei dan ZTE, karena kekhawatiran mengenai pelanggaran keamanan.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More