Pantau Flash
Said Aqil Umumkan Siap Maju Lagi Jadi Calon Ketua Umum PBNU
Buka-bukaan Menpora, Akui Tak Ikut Campur Keputusan PBSI Mundur dari BWF
Ribuan Buruh Terobos Barikade, Polisi: Aksi Boleh Panas tapi Kepala Harus Dingin
Kala Jokowi Beli Jaket Boomber Motif Tenun Dayak Sintang, Langsung Dipakai!
Satu Keluarga Tewas dalam Kebakaran di Tambora, Polisi Turun Tangan

Untuk Pertama Kalinya, Kapal Perang China dan Rusia Patroli Bersama di Pasifik

Headline
Untuk Pertama Kalinya, Kapal Perang China dan Rusia Patroli Bersama di Pasifik Ilustrasi penampakan Hohhot (Hull 161), kapal perusak kawal rudal milik Komando Armada Selatan Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA). (Foto: ChinaMilitary via Antara)

Pantau.com - Kapal perang China dan Rusia mengikuti patroli bersama untuk pertama kalinya di bagian barat Laut Pasifik dalam sepekan terakhir, menurut pernyataan kementerian pertahanan Rusia pada Sabtu (23/10).

Langkah tersebut dikatakan turut dimonitor oleh Jepang. Moskow, dan Beijing, yang mengadakan latihan dalam kerangka kerja sama angkatan laut di Laut Jepang pada awal Oktober telah memupuk hubungan militer dan diplomatik yang lebih erat dalam beberapa tahun terakhir, di tengah hubungan mereka dengan Barat yang memburuk, demikian dilansir Reuters, Minggu (24/10/2021).

Pergerakan angkatan laut, yang dikatakan Rusia berlangsung dari Minggu hingga Sabtu, telah dipantau secara dekat oleh Jepang, yang mengatakan pada awal pekan bahwa satu kelompok berisi 10 kapal dari China dan Rusia telah berlayar melalui Selat Tsugaru yang memisahkan daratan utama Jepang dengan pulau Hokkaido.

Baca juga: Kapal China Masuk Wilayahnya, Malaysia Tegas Langsung Panggil Dubes China untuk Protes

“Kumpulan kapal-kapal itu melewati Selat Tsugaru untuk pertama kalinya sebagai bagian dari patroli,” kata kementerian pertahanan Rusia dalam sebuah pernyataan. Selat tersebut dianggap sebagai perairan internasional.

“Tugas dari patroli itu mencakup demonstrasi bendera-bendera Rusia dan China, menjaga perdamaian dan stabilitas di Asia-Pasifik dan menjaga subyek-subyek aktivitas ekonomi maritim kedua negara,” tambah kementerian itu.

Sementara itu, kementerian pertahanan China mengatakan pada Minggu bahwa latihan gabungan itu bertujuan untuk “memperdalam hubungan komprehensif strategis China-Rusia di era yang baru, menyempurnakan kemampuan aksi bersama kedua pihak, dan menjaga stabilitas strategis regional dan internasional.”

Baca juga: China Harapkan Persahabatan dengan Indonesia Terus Terjaga dengan Baik

Sebuah laporan di laman resmi kementerian itu menyebut bahwa operasi itu merupakan bagian dari kerja sama tahunan antara kedua negara dan tidak menargetkan pihak ketiga.

Para pejabat pertahanan Jepang mengatakan pada Minggu bahwa kapal-kapal Rusia dan China juga telah melewati Selat Osumi di dekat prefecture Kagoshima di bagian selatan Jepang, menurut laporan NHK.

Kapal-kapal asing diperbolehkan untuk bergerak melewati selat Osumi dan Tsugaru mengingat kedua area tersebut adalah jalur air internasional, namun kementerian pertahanan Jepang mengatakan akan memonitor kedua angkatan laut,  seraya menilai pergerakan baru-baru ini sebagai “tak biasa”, menurut laporan NHK. Para pejabat Jepang belum dapat dimintai keterangan.

Tim Pantau
Editor
Noor Pratiwi
Penulis
Noor Pratiwi

Berita Terkait: