Pantau Flash
Warga Padang Dilarang Keluar Malam dari Pukul 22.00-06.00 WIB
Kota Tegal Resmi Karantina Wilayah
Olahraga Indonesia Fokus Menangani COVID-19
Pemprov Jabar Resmi Keluarkan Maklumat Larangan Mudik dan Piknik
DKI Jakarta Stop Operasional Bus Antarkota dan Provinsi

Ingin Cepat Hamil? Coba Konsumsi Makanan Ini!

Ingin Cepat Hamil? Coba Konsumsi Makanan Ini! Ilustrasi ibu hamil. (Foto: iStock)

Pantau.com - Sebagian besar perempuan ingin segera mendapatkan momongan setelah menikah, tapi tahukah Anda bahwa beberapa jenis makanan bisa mempercepat terjadinya kehamilan?

Makanan yang dapat mempercepat terjadinya kehamilan adalah makanan yang mengandung makronutrien dan mikronutrien seimbang, menurut dokter spesialis kandungan Dr. Thomas Chayadi, So.OG, dalam siaran pers, Senin (17/02/2020).

Baca juga: Ingin Hamil di Usia 35 Tahun, Perhatikan 5 Hal Ini

Menurut dokter spesialis kandungan dari RSPI Puri Indah dan RSIA Grand Family Pantai Indah Kapuk Jakarta itu, mikronutrien terdiri dari karbohidrat, protein, dan lemak.

Karbohidrat, baik dari segi kualitas maupun kuantitas mempengaruhi sensitivitas insulin pada individu sehat. Oleh karena itu, kurangi makanan yang mengandung glikemik tinggi karena berisiko mengganggu ovulasi.

Tapi ingat konsumsi makanan berserat tinggi berlebih (serat>22 gram per hari) juga bisa mengganggu ovulasi.

Menurut dokter Thomas, konsumsi protein tidak mempengaruhi fungsi dari reproduksi. Selain itu, diperlukan juga untuk pembentukan sel sehingga diet protein yang seimbang dibutuhkan.

Bagi Anda yang ingin cepat mendapatkan kehamilan dianjurkan mengonsumsi makanan yang berprotein tinggi, seperti daging sapi, ikan, ayam, dan kacang-kacangan.

Tapi Anda disarankan tidak banyak mengonsumsi makanan dengan lemak jenuh berlebih karena dapat mengganggu sel telur. Jadi, jangan terlalu banyak mengonsumsi daging merah, susu berlemak tinggi, dan makanan berminyak.

Untuk mempercepat terjadinya kehamilan, Anda sebaiknya mengonsumsi makanan yang mengandung lemak tak jenuh, seperti alpukat, minyak olive, salmon, dan kacang-kacangan (almon, walnut, dan hazelnut).

Sementara mikronutrien--yang juga dibutuhkan untuk mempercepat terjadinya kehamilan--terdiri dari asam folat, vitamin D, dan zat besi.

Kadar asam folat yang rendah dihubungkan dengan pembelah sel yang kurang baik, peningkatan kadar stres oksidatif, dan kematian sel. Hal-hal tersebut dapat menggangu proses perkembangan sel telur.

Oleh karena itu penting sekali untuk mengonsumsi makanan yang mengandung asam folat, seperti sayur-sayuran hijau, kacang-kacangan, biji-bijian dan buah beet, atau minum suplemen asam folat bila ingin hamil maupun bila sudah hamil.

Vitamin D, menurut dokter Thomas, berperan penting dalam reproduksi manusia. Kadar vitamin D yang rendah berhubungan dengan kadar hormone androgen yang tinggi pada perempuan dengan PCOS (sindrom polikistik ovarium).

Kekurangan vitamin D banyak dialami perempuan di Indonesia, terutama yang mengenakan hijab karena lebih sedikit terpapar sinar Matahari.

Baca juga: 6 Mitos Seputar Kehamilan yang Sering Beredar di Masyarakat

Oleh karena itu, suplementasi vitamin D dibutuhkan. Vitamin D dapat diperoleh dengan berjemur pada sinar Matahari pagi, dan makanan seperti minyak ikan cod, salmon, tuna, sarden, hati sapi, dan jamur kancing.

Zat Besi juga berperan penting dalam ovulasi. Pada perempuan dengan anemia defisiensi besi dan kadar ferritin yang rendah sering dijumpai gangguan kesuburan. Makanan yang mengandung zat besi terdapat pada daging merah, kacang-kacangan, kuning telur, dan sayur berdaun gelap atau hijau.

Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Gilang K. Candra Respaty

Berita Terkait: