Forgot Password Register

Baca Penjelasan Berikut, Biar Tahu Kapan Indonesia Mulai Impor Minyak

Baca Penjelasan Berikut, Biar Tahu Kapan Indonesia Mulai Impor Minyak Blok Migas (Foto: Kementerian ESDM)

Pantau.com - Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (Wamen ESDM) Arcandra Tahar memaparkan bahwa era disrupsi kini terjadi pada bidang energi. Karena kebutuhan Bahan Bakar Minyak (BBM) Indonesia mencapai 1,4 juta barel per hari dengan produksi minyak mentah yang hanya sekitar 800 ribu barel per hari, maka Indonesia mengimpor 600 ribu barel minyak per hari.

"Sejak 2003-2004 kita adalah negara pengimpor crude BBM. Ketahanan energi kita akan sulit tercapai kalau sebagian besar energi berasal dari impor," ungkap Arcandra dalam siaran persnya.

Baca juga: Pangsa Impor RI Masih Didominasi China, Khususnya Laptop

Lebih detail Arcandra mengatakan bahwa Kementerian ESDM sudah berusaha melakukan disrupsi bidang energi dengan memulai eksplorasi mencari minyak dan gas bumi. Meskipun begitu, Ia mengakui bahwa eksplorasi merupakan usaha yang dilakukan dalam jangka panjang, hingga minyak atau gasnya mengalir, setidaknya membutuhkan waktu sekitar 15-20 tahun.

"We have to disrupt ourselves. Apa yang kita disrupt, untuk jangka panjang kita harus memulai dengan eksplorasi mencari oil dan gas, sayangnya eksplorasi ini membutuhkan waktu 6-10 tahun. Kalau kita mengeksplor dan ketemu tahun ke-10 maka dibutuhkan 5-10 tahun lagi untuk bisa oil atau gas nya mengalir," imbuh Arcandra.

Baca juga: Ekspor RI untuk 3 Negara Besar Merosot, BPS Beri Komentar

Langkah lain yang dilakukan adalah disrupsi dalam hal kebijakan, seperti diungkapkan Arcandra, pada tahun 2017 lalu, Kementerian ESDM mengubah sistem fiskal yang lebih atraktif kepada para investor dalam penawaran blok-blok migas, dari yang sebelumnya cost recovery diubah menjadi gross split.

Ia menuturkan bahwa perubahan tersebut membawa dampak positif pada iklim investasi migas di Indonesia, dimana para investor menyambut baik sehingga blok migas yang ditawarkan pada tahun 2017 laku 5 blok dan 2018 laku 9 blok.

"Penawaran blok migas tahun 2015 dan 2016 tidak ada yang laku karena menggunakan cost recovery. Kita berani mendisrupt diri kita merubah paradigma kita, changing our fiscal regime menjadi gross split. Dengan gross split laku 5 blok di 2017 dan 2018 laku 9. Ini disruption yg kita lakukan di kementerian dalam hal policy," pungkasnya.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More