Pantau Flash
Imbas Perang Dagang, China Mulai Kurangi Impor Emas Hingga 500 Ton
OTT Yogyakarta: KPK Bawa 5 Orang ke Jakarta untuk Diperiksa
G7 Adakan KTT di Tengah Kepanikan akan Perekonomian Global
Redam Hoax Kerusuhan Papua, Kemkominfo Sempat Perlambat Internet
Efek Aksi Demo, Pemesanan Tiket Pesawat ke Hong Kong Turun 20 Persen

Bagaimana Nasib Pos Keamanan Turki yang Diserang Pejuang Suriah

Bagaimana Nasib Pos Keamanan Turki yang Diserang Pejuang Suriah Pejuang pemberontak di Idlib bersiap menghadapi serangan tentara pemerintah Suriah. (Foto: Getty Images/BBC via Antara)

Pantau.com - Satu pos pengamatan milik Turki di kawasan Idlib, Suriah, diserang dengan menggunakan mortir dan gempuran dilancarkan dari kawasan yang dikuasai pasukan Pemerintah Suriah.

Beruntung tak ada korban jiwa dalam peristiwa itu, seperti yang disampaikan oleh Kementerian Pertahanan Turki.

Kemenhan itu menyatakan pasukannya segera membalas dengan senjata berat dan melaporkan ke Moskow mengenai insiden tersebut. Tidak disebutkan secara khusus kapan serangan itu terjadi, tetapi dikatakan serangan tersebut dilancarkan dari kawasan Tall Bazan.

Baca juga: Presiden Prancis Desak Turki Batalkan Rencana Pengeboran Gas di Siprus

Rusia, yang mendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad dalam perang saudara di negaranya, dan Turki, sebagai penyokong para pemberontak, bersama-sama mensponsori sebuah perjanjian untuk menurunkan eskalasi bagi kawasan itu yang sudah berlaku sejak tahun lalu.

Tetapi perjanjian itu telah goyah dalam beberapa bulan belakangan, memaksa ratusan ribu warga sipil menyelamatkan diri ke kawasan-kawasan yang aman.

Pada Kamis Rusia dan Suriah memberikan laporan-laporan yang bertentangan mengenai satu serangan sebelumnya terhadap sebuah pos Turki.

Baca juga: Resmi Beli Sistem Pertahanan Udara Rusia, S-400 Tiba di Turki Juli

Turki menyalahkan pasukan pemerintah Suriah atas serangan sebelumnya tetapi Moskow menyatakan serangan tersebut dilancarkan oleh pemberontak yang merupakan musuh-musuh Bashar.

Rusia mengatakan pada Rabu bahwa gencatan senjata penuh telah diberlakukan di kawasan itu, tetapi Turki membantah hal ini.

Share this Post:
Tim Pantau
Editor
Widji Ananta
Penulis
Widji Ananta
Category
Internasional

Berita Terkait: