Forgot Password Register

Pileg AS: Partai Besutan Donald Trump Terkapar

Pileg AS: Partai Besutan Donald Trump Terkapar Ilustrasi pemilih dalam Pileg AS. (Foto: Reuters/Lucy Nicholson)

Pantau.com - Partai Demokrat merebut suara di Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat sehingga membuka peluang bagi partai tersebut untuk menghadang agenda pemerintahan Presiden Donald Trump.

Sementara itu, dalam pemilihan paruh waktu dua tahun setelah ia meraih jabatan tertinggi di Gedung Putih, Trump dan rekan-rekannya di Partai Republik memperluas kendali di Senat AS, yang membuat masyarakat terpecah. Kampanye seperti itu ditandai dengan percekcokan tajam menyangkut ras, imigrasi dan berbagai masalah lain terkait budaya.

Namun, hasil pemilihan paruh waktu pada Selasa merupakan kenyataan pahit bagi Trump. NBC News memperkirakan bahwa Partai Demokrat akan menduduki mayoritas kursi, yaitu 229 berbanding 206, di DPR. Dengan demikian, Demokrat mengambil alih kendali dari Partai Republik untuk pertama kalinya dalam delapan tahun.

Baca juga: 34 Juta Warga Amerika Serikat Ikuti Pemilu Lebih Awal

Media-media lainnya juga memperkirakan bahwa Partai Demokrat akan menggaet setidaknya 23 kursi, yang diduduki Republik, yang mereka perlukan untuk menjadi pemenang mayoritas.

Dengan mendapatkan mayoritas kursi di DPR, Demokrat akan memiliki kekuatan untuk menyelidiki pengembalian pajak Donald Trump, kemungkinan konflik-konflik kepentingan bisnisnya serta tuduhan bahwa kampanye Trump pada 2016 mempunyai kaitan dengan Rusia.

Demokrat juta bisa memaksa Trump menurunkan ambisi-ambisi legislatifnya, yang kemungkinan akan menghancurkan tekadnya untuk mendanai pembuatan dinding perbatasan dengan Meksiko, serta mengeluarkan paket pemotongan pajak atau menjalankan kebijakan-kebijakan garis kerasnya dalam bidang perdagangan.

DPR yang dikuasai Demokrat juga akan bisa memakzulkan Trump jika ada bukti-bukti bahwa presiden AS itu menghalangi hukum atau bahwa tim kampanyenya pada pemilihan presiden 2016 bersekongkol dengan Rusia.

Baca juga: Setelah Twitter, Kini Facebook dan Instagram Hapus Ratusan Akun Terkait Pemilu AS

Namun, Kongres tidak bisa mendepak Trump dari jabatannya tanpa ada keputusan penghukuman dari dua pertiga anggota Senat, yang dikuasai Partai Republik.

"Terima kasih semuanya, besok akan menjadi hari baru di Amerika," kata pemimpin Partai Demokrat di DPR, Nancy Pelosi kepada kalangan Demokrat yang bersorak sorai dalam pesta kemenangan di Washington.

Pelosi menyatakan Demokrat di DPR akan mengawasi Trump. Walaupun kalah dalam perebutan mayoritas kursi di DPR, Trump tetap memuji perjuangan Partai Repiublik.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More