Forgot Password Register

Prostitusi Gelap di Australia Dilakoni Wanita Asia Tenggara, Ada dari Indonesia?

Prostitusi Gelap di Australia Dilakoni Wanita Asia Tenggara, Ada dari Indonesia? lustrasi prostitusi (Foto: Pixabay)

Pantau.com - Polisi di ibukota Australia Canberra semakin khawatir dengan para perempuan asing yang dipaksa menjadi pekerja seks komersial di rumah-rumah bordil gelap, di saat pihak berwenang terus berusaha memberantas praktek tersebut.

Detektif Superitendent Scott Moller dari Kepolisian ACt mengatakan bahwa mereka banyak melakukan penggerebekan dan penahanan selama enam bulan terakhir berkenaan dengan prostitusi ilegal.

Baru-baru ini mereka menjatuhkan tuduhan terhadap empat orang berkaitan dengan penggerebekan 10 rumah bordil gelap bulan Juli lalu.

"Memang terjadi peningkatan jumlah rumah bordil gelap. Saya kira memang ada peluang di Canberra untuk memiliki bisnis seperti ini. Namun sepanjang penerapan hukum dilakukan terus menerus di industri ini, jumlah rumah bordil gelap ini akan menurun," kata dia, dilansir dari ABC News, Kamis (10/1/2019).

Baca juga: Khamenei: AS (Idiot) Bersiaplah untuk Sesuatu yang Belum Pernah Terjadi, Insya Allah!

Scott Moller mengatakan rumah bordil gelap ini biasanya dalam keadaan memprihatinkan karena tidak mendapat pemeriksaan soal kesehatan dan keamanan.

Rekaman dari polisi stelah melakukan penggerebekan tahun lalu menunjukkan bahwa rumah-rumah bordil ini tampak kotor, dengan kamar dengan dinding berjamur dan fasilitas kebersihan yang kurang. "Tempat-tempat itu menjijikan.' tambahnya.

Ini hanya salah satu dari beberapa hal yang dikhawatirkan oleh polisi mengenai para pekerja seksual tersebut, yang kebanyakan adalah perempuan berusia antara 23 sampai 65 tahun yang berasal dari Asia Tenggara.

"Keprihatinan utama saya adalah bahwa para perempuan tersebut sudah dieksploatasi." kata Detektif Moller.

"Kami menemukan bahwa para perempuan ini diperdagangkan, dan menjaid bagian dari usaha kelompok kriminal terorganisir untuk mengeskploatasi perempuan-perempuan lemah tersebut."

Detektif Moller mengatakan para korban biasanya direkrut dari desa-desa di Asia Tenggara melalui sistem pertalian hutang dimana para pedagang manusia ini meminta para perempuan tersebut bekerja sebagai prostitusi untuk membayar utang entah yang sebenarnya maupun utang palsu.

Dalam banyak kasus, para perempuan tersebut dijanjikan untuk bekerja sebagai pembantu atau pelayan toko di Australia namun kemudian dipaksa masuk ke industri prostitusi dan paspor mereka disita oleh para pedagang manusia.

Polisi mengatakan ini kemudian menciptakan situasi yang sangat sulit bagi para korban karena mereka menjadi budak di negara dimana mereka tidak mengerti bahasa maupun budayanya. "Banyak tidak bisa berbahasa Inggris dan mereka terancam, dan kadang-kadang satu-satunya opsi adalah terlibat dalam prostitusi."

"Juga, dari sudut pandang penyelidikan, ini adalah situasi yang tragis. Kita sedang berusaha membantu para perempuan ini, dan mereka masih memiliki utang yang harus dibayar."

"Jadi mereka takut atau enggan bekerjasama dengan polisi."

Baca juga: Pembicaraan dengan Demokrat Buntu, Trump Pilih 'Walk Out'

Namun Scott Moller mengucapkan terima kasih kepada warga umum yang berperan penting dalam pengungkapan adanya rumah-rumah bordil ilegal tersebut di Canberra.

Tiga rumah bordil ilegal yang ditemukan di kompleks apartemen Argyle di Reid bulan September adalah karena laporan dari warga. Bulan November, seorang perempuan berusia 65 tahun ditahan dan dikenai tuduhan mengoperasikan rumah bordil komersial di sebuah blok apartemen di Kingston, juga berkat laporan dari publik.

Oleh karena itu, polisi mengharapkan warga untuk melapor bila melihat ada hal-hal yang mencurigakan di sekeliling tempat tinggal mereka.

Polisi meminta warga Canberra agar menghubungi pihak berwenang bila mereka melihat sejumlah besar orang - umumnya laki-laki - yang keluar masuk apartemen di jam-jam yang tidak biasanya.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More