Pantau Flash
Ahmad Sahroni: Penangkapan Gus Nur Berdasarkan Bukti-bukti Jelas
Takaaki Nakagami Raih Pole Position MotoGP Teruel di Aragon
Ade Yasin Bakal Batasi Kendaraan di Jalur Pucak saat Libur Panjang Nanti
Duh, Kepulauan Riau Kekurangan Ventilator untuk Pasien COVID-19
Bamsoet Apresiasi Penetapan Tersangka Kebakaran Gedung Kejagung

Ini 7 Emiten Saham Makanan dan Minuman yang Bisa Kalahkan Pasar

Headline
Ini 7 Emiten Saham Makanan dan Minuman yang Bisa Kalahkan Pasar Ilustrasi. (Foto: IST)

Pantau.com - Saham dari emiten barang konsumsi (consumer goods) kerap kali dinyatakan sebagai saham defensif atau tahan banting. Kata defensif menjadi julukan tersendiri bagi mereka lantaran bisnis dari emiten ini bergerak di bidang kebutuhan primer dan sekunder masyarakat.

Kinerja Indeks Sektor Barang Konsumsi di Bursa Efek Indonesia (BEI) memang sempat mengungguli Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di tengah pandemi Corona. Namun memasuki September 2020, kinerja indeks barang konsumsi justru kalah saing dengan IHSG.

Pantau.com menukil riset dari Lifepal yang menunjukkan bahwa, masih ada tujuh emiten makanan dan minuman yang kinerjanya sanggup mengalahkan pasar di awal September 2020.

Baca juga: Industri Properti Lesu, Begini Kinerja 5 Emiten Kapitalisasi Besar di BEI

Dalam riset ini, Lifepal memilih emiten-emiten makanan dan minuman yang sudah melantai di BEI selama 10 tahun atau lebih. Riset ini juga mengukur bagaimana performa dari emiten-emiten tersebut selama tujuh tahun.

Siapa saja emiten makanan dan minuman yang sanggup mengalahkan pasar? Apakah saham mereka layak dibeli untuk diversifikasi investasi? Berikut ulasannya

Saham kerupuk udang jadi yang paling kuat selama 7 tahun

Kinerja 7 Emiten Makanan Minuman yang Mengalahkan Pasar. (Foto: Lifepal)

Saham dari PT Sekar Laut Tbk (SKLT) menjadi saham dengan performa terkuat sejak 1 September 2013 hingga 21 September 2020. Untuk diketahui, SKLT adalah produsen krupuk udang dengan merek FINNA. Emiten ini juga memproduksi sambal, bumbu masakan, hingga saos.

Bisa dikatakan bahwa, capital gain dari SKLT mencapai 594,44 persen dalam jangka waktu 1 September 2013 hingga 21 September 2020. Pada kuartal I 2020 SKLT sanggup membukukan kenaikan laba bersih 33,01 persen (yoy). Sementara itu, pendapatan neto mereka pun naik 6,98 persen di kuartal II.

Namun, seperti yang tercantum di laporan keuangan semester I 2020 SKLT, laba bersih SKLT justru turun 19,5 persen dari semester I di periode sebelumnya. Namun pendapatan neto mereka di semester II 2020 naik 4,71 persen.

Saham makanan dan minuman terbaik kedua adalah produsen Mie Gemez

Saham dari produsen kudapan Twistko, Go Potato, Kopi Maestro dan Mie Gemez yaitu PT Siantar Top Tbk (STTP), menjadi saham makanan dan minuman terbaik kedua yang kinerjanya sanggup mengalahkan pasar.

Bisa dikatakan bahwa, terhitung sejak 1 September 2013 hingga 21 September 2020, capital gain dari STTP mencapai 347,02 persen.

Bicara soal fundamental, laba bersih STTP naik 12 persen dari semester I 2019 ke semester I 2020 yaitu dari Rp248,8 miliar menjadi Rp278 miliar. Penjualan PT Siantar Top Tbk sendiri di periode yang sama mengalami kenaikan sebesar 8,6 persen dari Rp1,65 triliun di semester I 2019 jadi Rp1,8 triliun di semester I 2020.

Saham produsen Taro Snack miliki kinerja terburuk

Kinerja 7 Emiten Makanan Minuman yang di Bawah Indeks Konsumer. (Foto: Lifepal)

Bisa dikatakan bahwa, selama dua tahun lamanya AISA telah dikenakan suspensi dari BEI karena insiden gagal bayar bunga obligasi dan sukuk ijarah, yang diterbitkan 2003. Sayangnya laporan kuartal II dari emiten ini belum dirilis.

Seperti yang tercantum di laporan kuartal I AISA, perusahaan ini masuk ke dalam daftar perusahaan dengan ekuitas negatif. Ekuitas AISA yang tercatat dalam laporan keuangan kuartal I adalah - Rp1,32 triliun.

Riset mencatat bahwa, kinerja AISA terhitung dari 1 Mei hingga 21 September 2020 adalah -82,56 persen. Di atas AISA ada pula ADES (PT Akasha Wira International Tbk) yang performanya -51,28 persen.

Baca juga: Begini Kinerja Emiten Bank IV di BEI Selama Pandemi COVID-19

Apakah menarik mengoleksi saham SKLT?

Kinerja IHSG dari 1 September 2013 hingga 21 September 2020 tercatat hanya 15,82 persen sementara itu Indeks Konsumer adalah 0,45 persen.

Emiten makanan dan minuman raksasa yaitu PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) juga berada di jajaran emiten yang kinerjanya sanggup mengalahkan pasar, begitupun dengan perusahaan induknya yaitu PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF).

Melongok performa ICBP dari 1 September 2013 hingga 21 September 2020, capital gain yang didapat oleh produsen Indomie itu tercatat 98,05 persen. Performa ini dinilai masih kalah dengan satu emiten raksasa makanan dan minuman PT Mayora Indah Tbk (MYOR), namun lebih unggul dari PT Ultrajaya Milk Industry Tbk (ULTJ).

Lalu, bagaimana dengan SKLT? Menurut informasi di RTI, hanya 5,94 persen dari total saham SKLT yang dilepas ke publik. Terhitung dari September 2013 ke September 2020, rata-rata volume transaksi harian SKLT hanyalah 9.327 lembar saham, sedangkan saham ICBP bisa saja ditransaksikan 7 hingga 8 juta lembar saham per hari.

Tentu, bisa dikatakan bahwa SKLT merupakan saham yang jarang ditransaksikan, dan tidak se-likuid ICBP, MYOR, ULTJ atau saham emiten makanan dan minuman lainnya yang memiliki kapitalisasi besar.

Tim Pantau
Editor
Widji Ananta

Berita Terkait: