Pantau Flash
Survei: Sejak Pandemi, Aktivitas Anak Main Game Komputer Berkurang
Bayi 50 Hari Asal Cirebon Positif Korona Usai Diajak Orangtua ke Hajatan
Update COVID-19 di Indonesia: Jumlah Positif 30.514, Pasien Sembuh 9.907
KSP: Pemerintah Berhati-hati dan Tetap Waspada Memasuki Era New Normal
Meutya Hafid: Kepemimpinan Penerapan New Normal Tetap di Pemerintah Sipil

Jelang Lebaran, Ada 4 Penerbangan Sehari di Bandara Syamsudin Noor

Jelang Lebaran, Ada 4 Penerbangan Sehari di Bandara Syamsudin Noor Situasi Bandara Internasional Syamsudin Noor Banjarmasin. (Foto: Antara)

Pantau.com - Bandara Internasional Syamsudin Noor Banjarmasin di Banjarbaru, Kalimantan Selatan melayani empat penerbangan sehari jelang Lebaran Idul Fitri saat ini.

"Rata-rata perhari untuk penerbangan yang reoperate atau beroperasi kembali kisaran 4-5 flight dengan okupansi 50 persen ke bawah sesuai protokol kesehatan," terang General Manager Bandara Internasional Syamsudin Noor Indah Preastuty di Banjarbaru, Sabtu (23/5/2020).

Seperti pada Jumat kemarin, ungkap Indah, ada empat flight keberangkatan yaitu ID 6213 ke Jakarta 70 orang, Jt 313 ke Surabaya 87 orang, Jt 227 ke Surabaya 87 orang, Jt 327 ke Jakarta 78 orang, sehingga total penumpang 323 pax yang berangkat. Sementara untuk kedatangannya kurang lebih 65 pax.

Baca juga: Kapolda Sumut Ungkap Jumlah Pemudik Bisa Akan Terus Bertambah


Indah mengungkapkan, rute saat ini yang sudah berjalan mengacu pada protokol kesehatan yang dikeluarkan Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 yaitu ke Jakarta, Surabaya dan Balikpapan.

Sedangkan jumlah pesawat tergantung penumpang. Bahkan terkadang sehari hanya 1 flight tetapi bisa juga lebih seperti yang terjadi dua hari terakhir.

"Prinsipnya terpenuhi protokol kesehatan sesuai regulasi yang sudah ditetapkan. Sebelum diperbolehkan berangkat, calon penumpang wajib memenuhi dokumen yang diperiksa oleh Tim Gugus Tugas bersama Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Banjarmasin," timpalnya.

Communication & Legal Section Head Bandara Internasional Syamsudin Noor Banjarmasin Aditya Putra Patria menambahkan, Angkasa Pura I selalu berkoordinasi dengan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) dalam melakukan pengetatan pemeriksaan penumpang melalui pemeriksaan suhu tubuh, sosialisasi pencegahan penyebaran COVID-19 hingga melakukan simulasi penanganan suspect bagi penumpang pesawat udara yang teridentifikasi tertular COVID-19.

Baca juga: Ada 2.225 Orang Gagal Mudik di Jabodetabek


Selain itu, area-area publik di bandara dan kantor administrasi juga disediakan hand sanitizer di banyak titik serta secara berkala (1 sampai 4 kali sehari) selalu dilakukan penyemprotan dengan disinfektan.

Sedangkan untuk petugas operasional di bandara, manajemen telah mewajibkan penggunaan alat pelindung diri (APD) mulai dari kacamata pelindung, masker N95, sarung tangan, serta cairan pembersih tangan. Selain itu, konsep physical distancing juga diterapkan secara maksimal dengan melakukan pengaturan jarak minimal satu meter antar orang di area pelayanan publik melalui penempelan stiker panduan jarak.

"Pernah ada penumpang yang hasil rapid test reaktif, langsung diantar ke karantina. Ini sebagai bentuk ketegasan kami bersama KKP agar area terminal dan kabin pesawat benar-benar steril," pungkas Aditya.



Tim Pantau
Sumber Berita
Antara
Editor
Tatang Adhiwidharta