Forgot Password Register

Atasi Obesitas, Apa Risiko dari Operasi Bariatrik?

Atasi Obesitas, Apa Risiko dari Operasi Bariatrik? Ilustrasi operasi bedah. (Foto: Pixabay)

Pantau.com - Bedah bariatrik menjadi salah satu jalan keluar untuk mengatasi masalah kesehatan obesitas. Namun, tak semua penderita obesitas bisa menempuh prosedur ini.

Dokter Spesialis Bedah Konsultan Bedah Digestive RS Pondok Indah, Dr. dr. Peter Ian Limas, Sp. B-KBD mengatakan hanya mereka yang memiliki indeks massa tubuh (IMT) di bawah 27,5 yang bisa menjalani bedah bariatrik.

"Karena biaya. Bukan berarti tanpa risiko. Kalau hanya mau menghilangkan 10 kilogram dengan biaya sekian, enggak pantas. Makanya lebih ke arah berat badan yang lebih tinggi," kata dia di Jakarta, beberapa waktu yang lalu.

Baca juga: Mengenal Metode Bedah Bariatrik, Cara Efektif Atasi Obesitas

Ada empat jenis bedah bariatrik, dua di antaranya umum dilakukan di Indonesia, yakni sleeve gastrectomy dan gastric bypass. Kedua tindakan ini sama-sama memiliki hasil akhir penurunan berat badan akibat berubahnya bentuk organ pencernaan pasien sehingga mempengaruhi pola makan dan penyerapan makanan di dalam tubuh.

Sleeve gastrectomy merupakan tindakan pemotongan lambung pasien kurang lebih sebanyak 85 persen sehingga ukuran lambung jadi lebih kecil.

Baca juga: Siapa Saja yang Bisa Melakukan Bedah Bariatrik Turunkan Berat Badan?

Sementara gastric bypass adalah tindakan penggabungan bagian atas lambung dengan usus kecil sehingga makanan tidak lagi melewati lambung dan kalori makanan yang diserap sedikit.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More