Forgot Password Register

Buat Pemilik e-Money, Saldo Maksimal Anda Bisa Rp2 Juta

Buat Pemilik e-Money, Saldo Maksimal Anda Bisa Rp2 Juta Ilustrasi Uang Elektronik (Foto:Pixabay)

Pantau.com - Bank Indonesia (BI) menaikkan batas maksimum saldo uang elektronik tidak terdaftar dari Rp1 juta menjadi Rp2 juta, sedangkan yang terdaftar tetap Rp10 juta.

"Ini untuk mengakomodir perkembangan kebutuhan penggunaan uang elektronik 'unregister' (tidak terdaftar) untuk transaksi pembayaran dengan nilai yang lebih tinggi dari Rp1 juta," kata Onny Widjanarko, Kepala Departemen Kebijaan Sistem Pembayaran BI, di Jakarta, Senin (7/5/2018).

Uang elektronik tidak terdaftar (unregister) merupakan uang elektronik yang kerap digunakan masyarakat. Dalam uang elektronik ini, identitas pemegangnya tidak terdaftar dan tidak tercatat pada penerbit.

Baca juga: Tetap Eksis, Usaha Camilan 'Jadul' Ini Raup Jutaan Rupiah

Jadi sebenarnya, pengguna uang elektronik tidak terdaftar harus lebih hati-hati karena penggunaan uang elektronik tidak terdaftar sama halnya dengan uang tunai. Jika hilang, maka saldo uang elektronik tidak terdaftar dapat digunakan oleh siapapun yang menemukannya.

Sedangkan uang elektronik terdaftar (registered) adalah uang elektronik yang data identitas pemegangnya terdaftar dan tercatat pada penerbit (issuer). Uang elektronik jenis ini tidak dapat dipindahtangankan.

Perbedaan yang paling mencolok adalah uang elektronik terdaftar biasanya menyediakan fitur transfer dana dan tarik tunai, sedangkan uang elektronik tidak terdaftar memiliki fitur yang terbatas.

Penaikan maksimal saldo uang elektronik tidak terdaftar diatur dalam Peraturan Bank Indonesia (PBI) dengan Nomor 20/6/PBI/2018 dan berlaku sejak 4 Mei 2018.

Baca juga: Soal Makelar Anggaran, Sri Mulyani: 10 Tahun Lalu Saya Dengar Itu

Meski dinaikkan, Onny mengklaim BI tetap mengawasi penuh unsur perlindungan konsumen yang diterapkan penyelenggara uang elektronik.

"Kita tetap awasi aspek keamanan transaksi serta Anti Pencucian Uang dan Pencegahan Pendanaan Terorisme (APU PPT)," tegasnya.

BI sudah mengawasi secara integral terhadap penyelenggara, perusahaan induk, perusahaan anak, pihak yang bekerja sama dan pihak afiiasi lain dalam industri uang elektronik. Bank Sentral mencatat dana mengendap di industri uang elektronik per Desember 2017 mencapai Rp2,4 triliun.

Share :
Komentar :

Terkait

Read More